Ini Alasan Petani di Bantul Gratiskan Cabai Rawitnya

Ini Alasan Petani di Bantul Gratiskan Cabai Rawitnya

Baca Juga

Bantul - Seorang petani asal Dusun Kalipakem, Desa Seloharjo, Kecamatan Pundong, Bantul, Widodo (25), menggratiskan cabai rawit yang ditanam di sawah miliknya. Selain ingin bersedekah, ternyata juga dilatarbelakangi anjloknya harga cabai rawit di tingkat petani.

"Karena dijual pun rugi. Daripada dijual mending disedekahkan," kata Widodo saat ditemui Terberita.tk di sawah miliknya di Desa Seloharjo, Pundong.

Dia mengatakan saat ini harga cabai rawit di tingkat petani sekarang anjlok. Bahkan menurut Widodo, tiap 1 kilogram cabai rawit hanya dihargai Rp 4 ribu sampai Rp 5 ribu. Dengan harga sebesar itu dipastikan para petani merugi.


"Biaya (tenaga) petik satu orang itu Rp 50 ribu, padahal dalam sehari tukang petik (cabai rawit) maksimal dapat 12 kilogram. Kalau 12 kilogram cabai rawit dikalikan Rp 4 ribu, cuma dapat Rp 48 ribu, buat bayar tenaga petik saja tidak cukup. Belum biaya perawatan seperti pupuk," katanya.

Oleh karenanya Widodo berharap pemerintah turun tangan agar para petani cabai rawit tidak dirugikan. Apalagi fenomena anjloknya hasil pertanian kerap terjadi, terutama saat memasuki musim panen seperti sekarang ini.

"Yang jelas kita butuh perhatian, padahal harga pupuk mahal. Masak iya kejadian yang sama terus berulang, apa saja (pas panen raya) harganya anjlok, padahal biaya tanam itu mahal," jabarnya.

Seorang warga yang sedang memetik cabai rawit, Joko Sularno (54), awalnya mengaku senang ditawari cabai rawit gratis. Tetapi setelah mengobrol langsung dengan petani, dia prihatin dengan anjloknya harga cabai rawit di pasaran.

"Sebenarnya kan otomatis kami sebagai peminat sambal, dengan harga lombok (cabai) murah seneng. Tetap setelah saya ngobrol (dengan Widodo), justru dengan harga cabai rawit murah para petani yang dirugikan," papar warga Kota Yogyakarta ini.

Oleh sebab itu sebagai konsumen dia berharap pemerintah berlaku adil dan mau berupaya mengendalikan harga. Sehingga petani selaku produsen dan warga sebagai konsumen tidak dirugikan.

"Baru kemarin ini harga lombok (cabai) melejit, sekarang jatuh, ini perlu perhatian," pungkasnya.
http://www.lahan1688.com/link.php?member=yongfunky
play.lahanbet.com
http://www.lahanpoker.net/ref.php?ref=LAHAN889www.lahan1688.com
Share This :